2012? Tenang, Masih Kiamat Sugro Kok…


Setelah beberapa minggu terakhir ini saya selalu ditanyaain “Dah ada belum 2012-nya?” sama temen-temen kantor karena saya terkenal suka download film-film terbaru, akhirnya datang juga hari itu. Salah satu temen saya dengan senang hati ngasih saya kopian film berdurasi hampir 2,5 jam itu yang besarnya 2 Gb lebih! Padahal kualitasnya gak bagus-bagus amat, karena rekaman di bioskop. Tapi juga karena ikut-ikutan penasaran, tidak ada pilihan lain selain nonton juga.

Kontroversial, kata itulah yang sebenarnya membuat film ini menjadi menarik. Karena kalo dilihat dari gaya cerita dan visual effect tidak jauh-jauh amat dari filmm hollywood lainnya. Tanah merekah, gedung-gedung berterbangan, lahar muncrat kesana-kemari, air bah, dan sebagai itu masih belum mengalahkan kerumitan visual effect di film Transformer. Dan penokohan serta peng-hero-an bangsa Amerika, sepertinya udah bukan hal baru. Hollywood banget lah.

Jadi sebenarnya apa yang membuat kontroversi? Tidak lain karena film ini secara tidak langsung mentasbihkan orang Amerika sebagai sang “Noah”, atau “Nabi Nuh”. Dia memohon kepada para pemimpin dunia yang sudah selamat masuk perahu “Ark” ini untuk membuka hati guna bersedia membuka gerbang perahu maha besar itu untuk menampung manusia-manusia lainnya yang nyaris musnah oleh bencana besar. Atau gaya kepahlawanan presiden US yang tidak mau ikut masuk perahu karena ingin mati bersama para warganya.

Amerika adalah pahlawan. Amerika yang dimana ada pertikaian antar bangsa selalu campur tangan untuk menghangatkan suasana -dalam film itu- manjadi bangsa menyelamat umat manusia di bumi. Amerika yang dengan kekuatan ekonomi, militer dan budayanya telah menginjak-injak kedaulatan bangsa-bangsa di dunia, lagi-lagi menjadi tokoh kunci untuk mempertahankan nilai-nilai civilization dan humanity. Amerika yang sampai saat ini belum mau menandatangai kesepakatan pengurangan karbon, tiba-tiba menjadi pahlawan ekologi dengan menyelamatkan spesies-spesies terakhir di bumi.

2012, bisa jadi juga menjadi angka kontroversial dalam ilmu astronomi dan fisika. Banyak kaum fisikawan yang menyebutkan pada tahun ini akan terjadi peristiwa-peristiwa astronomi yang sangat dasyat. Tentang siklus matahari yang memuncak, tentang pergeseran kutub bumi, tentang medan awan antar bintang. Bahkan suku Maya -yang sangat terkenal dengan ketelitian penanggalannya- sejak ribuan tahun yang lalu sudah meramalkan, bahwa di tahun 2012 itu akan terjadi transformasi radikal di alam semesta, tidak kalah juga kitab kuno I Ching yang meramalkan hal serupa.

Katakanlah ramalan-ramalan itu benar, dan film 2012 adalah visualisasi yang dianggap cukup masuk akal maka kita gak perlu kuatir. Visualisasi dalam film itu hanya men-contek kisah kenabian Nabi Nuh atau Noah kalo umat Kristen menyebutnya yang didukung oleh analisa dan perkiraan para ilmuwan. Kebetulan anak lelaki si John Cusack juga bernama Noah, bukan Nuh. Visualisasi kiamat dalam film itu masih belum seberapa dengan visualisasi yang digambarkan dalam Al-Qur’an.

Al-Qur’an menyebutkan bukan hanya isi perut bumi yang berhamburan keluar dan air laut numpah ruah menenggelamkan seluruh isi bumi, tapi dia juga melengkapinya dengan gunung-gunung yang berguncang keras lalu berterbangan seperti kapas yang ditiup angin. Matahari turun mendekat di atas ubun-ubun kita lalu bertabrakan dengan bulan, cahayanya yang panas akan menghancurkan apapun, tidak terkecuali perahu yang sangat canggih sekalipun. Dan yang tidak bisa divisualisasikan: langit yang terbelah, gugusan bintang-bintang yang rontok dan awan gelap yang menyelimuti bumi. Dan yang lebih dasyat dan paling penting adalah: tidak ada manusia yang hidup!

Jadi jangan kuatir, kiamat yang sesungguhnya jauh lebih mengerikan dari yang diperkirakan oleh banyak ilmuwan apalagi yang bisa di-visualisasikan oleh film. Tidak perlu repot-repot bikin kapal super canggih dan extra besar. Tidak perlu ada “Noah”, tidak perlu ada perdebatan civilization atau humanity, tidak perlu ada pahlawan di hari kiamat nanti. Karena semuanya pasti musnah termasuk bumi dan alam semesta. Film 2012 itu baru kiamat sugro, karena masih menyisakan beberapa nyawa.

Tapi yang tidak bisa dipungkiri adalah, film 2012 seakan-akan…eh bukan maksud saya film 2012 telah mengingatkan kepada seluruh warga bumi, minimal para penontonnya, bahwa masih ada yang bernama “kiamat”, masih ada yang bernama “Tuhan” dan “Hari Akhir”! Kata-kata penting yang nyaris hilang dalam kamus kehidupan manusia modern. Kiamat, selama ini banyak dipandang hanya sebagai mitos belaka, ataupun kalo benar masih bisa dicegah dengan bantuan teknologi!

Saya mencoba bertanya kepada hati saya, lebih tergoncang mana kalbu saya tentang kiamat ketika saya melihat film ini dengan ketika saya mendengar ceramah-ceramah agama? Jujur saya menjawab: saya lebih tergoncang ketika melihat film ini. Bukannya tidak menghargai perjuangan da’wah para pejuang nilai-nilai Islam lainnya, tapi ini masalah teknik komunikasi. Pola pikir manusia modern yang sudah sangat rumit dan komplicated harus dihadapi dengan teknik komunikasi yang seimbang. Jadi buat para ulama, ustadz, atau MUI, dari pada bikin fatwa-fatwa larangan macem-macem, ceramah kesana-kesini, mending mulai sekarang belajar bikin film yang bagus, dengan bantuan teknologi canggih untuk membuat visualisasi tentang kiamat yang jauh lebih mengerikan. Bikin saja film tandingan 2012 yang jauh lebih kontroversial dengan judul 2010… nah lo… berarti kiamatnya maju 2 tahun !!!

3 thoughts on “2012? Tenang, Masih Kiamat Sugro Kok…

  1. Masbro,..

    Saiki selain dadi Pengendali Ekosistem Hutan(PEH) merangkap dadi reviewer film juga to,.. pantesan trenggilinge baluran do di tangkepi wong,.. hehehehe,.. piye to masbro,…?,..
    **yo nek ngandalno gaji PEH ki gak cucuk nggo tuku tiger e boss, makane nyambi dadi reviewer pilm hahahaha….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s