Tuhan Tidak Sedang Main Dadu


Selalu saja, semua datang tanpa diduga dan direncakan. Setidaknya itu yang bisa saya katakan atas semua keterbatasan saya. Karena mungkin jauh di dalam kerumitan proses kejadian, hukum kasualitas yang linier, dan hukum fisika yang sangat kulit, sesungguhnya semua kejadian di alam semesta ini memiliki pola dan ritme yang tertata dengan sangat rapi dan konsisten.

Tapi what ever-lah, terlepas semua terencana atau nggak yang penting –akhirnya- saya sukses “menangkap “ si Alap-alap Sapi. Setelah berhari-hari caring di bawah terik matahari Baluran di tengah-tengah savanna, paling banter saya “cuma” dapet dia pas lagi terbang dengan hasil yang alhamdulillah kurang meyakinkan. Tapi pagi itu, saya gak tahu mekanisme apa yang sedang berkerja dalam tubuh alam semesta, gelombang-gelombang halus macam apa yang ditebarkan kepada makhluk-makhluk di Baluran?

Berawal dari giliran piket nungguin kamera cctv yang dipasang di salah satu kubangan di belakang pos Bekol untuk memantau Bantang. Setelah dipasang lebih dari seminggu, untuk yang kedua kalinya Banteng muncul di layar monitor. Jelas pemandangan yang langka bagi saya, karena meski hampir tiap hari saya blusukan ke dalam hutan Baluran, yang namanya Banteng adalah salah satu makhluk paling ghoib bagi saya di Baluran, dan malam itu saya melihatnya dengan agak leluasa. Meskipun cuma melalui layar cctv, setidaknya malam itu saya diijinkan melihat Banteng agak lama.

Pagi harinya, menjelang matahari terbit, keindahan kedua setelah Banteng di Baluran adalah ekor mengagumkan si burung Merak. Meskipun harus dengan tiarap dan ngesot, keindahan si cantik tetap belum tergantikan. Belum lama menikmati si cantik. Tiba-tiba dari balik kerumunan semak, mak bedunduk muncul burung yang jauh lebih cantik, lebih menyebalkan, dan jauh lebih mengagetkan. Siapa lagi kalo bukan Alap-alap Sapi. Burung yang selama ini saya kenal dengan kelakuannya yang susah diajak kerjasama dalam hal potret-memotret ini tiba-tiba hinggap di ranting Mimbo, dan diam tenang seperti tidak terganggu siapa-siapa.

Entah apa yang terjadi dengan dia hari itu. Hilang ingatan sesaat, kerusakan struktur jaringan otak atau gelombang electromagnet alam semesta yang dikirim ke dalam seluruh jaringan tubuhnya sehingga dia lupa dengan manusia kurang kerjaan yang sedang bernafsu memburu dia. Bahkan ketika saya dekati, tidak serta membuat dia sadar. Saya tak kasat mata olehnya pagi itu.

Dan lagi-lagi, atas semua keterbatasan saya, apakah itu sebuah kebetulan?

Einstein, fisikawan terbesar abad modern memiliki satu pekerjaan rumah yang belum terselesaikan: meng-formulasikan Tuhan dalam rumus-rumus matematika. Dia yakin bahwa semua kejadian di seluruh semesta tidak ada yang kebetulan, meskipun melalui runtutan reaksi kimia-fisika yang panjang dan rumit, semua pasti ada asal muasalnya, ada rumus, ketetapan, konstanta dan lain sebagainya. Namun sampai dia meninggal, formula itu belum juga selesai. Pada pada akhirnya dia sampai pada kesimpulan bahwa “Tuhan tidak sedang main dadu.”

15 thoughts on “Tuhan Tidak Sedang Main Dadu

  1. Kalau orang Jawa sepuh, sangat yakin kalau Gusti gak nate maen Dadu Koprok… tapi catur.. tiap langkah ada polanya dan tiap langkah ada efeknya..

    Makanya wong sepuh mempercayai dan menggeluti yang namanya ngelmu titen..
    Niteni Gusti sedang menjalankan bidak catur yang mana…

    **OO GITU YO KANG? WAH BISA JADI TEORI BARU NE? LUMAYAN BISA BUAT BAHAN TULISAN BARU HEHEHE…NUWUN PAKDE..

  2. dari ilmu “titen” yang saya lakukan,,
    satu kata untuk tulisan pean
    selalu hiperbolis…hehe
    tapi apapun itu yang penting bermanfaat..
    sip lah poko”e!!!
    **YAH, BEGITULAH AKU…HEHEHEEE…

  3. E…. dik Panca.. (kedip, kedip ^_^) hehehehehe
    Lama ndak ada kabar, nongol disini…. denger-denger gosip, udah gak kera ngalam lagi nih? Katanya udah jadi Modjang Priangan?

    • nyuwun sewu, mas swiss,, reply teng mriki nggih…

      asslm pak…
      gimana kabarnya?
      saya selalu setia nyanggong di milis SBI,, mengikuti perdebatan terbaru para pakar burung di Indonesia..hehe
      semakin mantap jepretan2nya…
      iya nih…migrasi lokal,,, memperlebar home range…
      tapi tetap selalu ada waktu untuk migrasi balik..hehe
      nuwun pak…

      • wee lah…malah kangen2an neng kene hehehee…yo wes gak popo, sik takgaweke wedang karo takgoleke cemilan. tapi bar kuwi taktinggal umbah-umbah karo makani pithik yo… wes monggo disekecaaken ngobrole…

  4. Lah, Lik…. kan malah seru, punya latar disenengi cangkruk orang banyak…
    Wis, mari umbah-umbah, tuku rokok sing adoh ya, nang Jember kono, sing suwe, hahahahahaha

    @PW
    Wah bener ya lagi migrasi lokal, padahal seneng lo kalau ada suara rusuh dari wetan, hahahaha
    Ya wis ga popo, pokoke tetep semangat dan berkarya…

  5. Mumpung tuan rmah lg bbaik hti ..mari dnkmati suguhanny pak..he2
    Rusuh pripun pak? Dmlg ms pgmtan,mlah nemu site baru,.gjahmgkur..wah manuke ndableg bgt,ra wedi wong he2 bukit dblkang rmah jg rpresntatif bwt bw
    Dger2 bpak mw ikt birdrce dbali brat..kl smpat mampir krmah at kmlg pak..lmyan bwt oleh2..he2

  6. mantafff masbro,…

    Bener jare Pak Bas,.. kudune malah seneng lek ndue latar akeh sing berkunjung,.. wes karep go ngobrol biasa po go kangen-an wes jarne ae,.. hehehe,…

    @ Pa Bas: Saiki panca ngurusi Ekowisata dadi wes ra pernah ngurusi manuk neh,.. lah wong Monitoring migrasi raptor ae mung melu sa-pisan pisane tok. iku ae ga entuk raptore,..

    Mas bro swiss,.. lanjutken,..

    Salam danguts…
    .
    **LA OPO SAMPEYAN TAKGAWEKE WEDANG SISAN, TRUS MELU NIMBRUNG NGOBROL? HEHEHEE…PESEN WEDANG OPO? MAKASIH BRO MASIH BERSEDIA MAMPIR DI BALURAN AND ME….:D

  7. koyo ono seng ngrasani…*_^
    (suwi-suwi seng duwe blog, ngamuk iki,,blogge di gawe chattingan)
    @mas Asman: hehe,,,la piye yo,,,ekowisata kuwi sabda pandita ratu..hihi
    lagian aku yo ra lali kacang karo kulite,, wong nang ekowisata,salah sijine yo ono bird tour kok..hehe..peace)

  8. Tuhan memang tidak sedang bermain dadu, tapi kita tidak pernah tau kita berada pada posisi dadu yang bernialai berapa.
    Kita hanya mengetahui kapan awal dadu tersebut kita terima, dan kita pun tetap tidak tahu dadu terakhir kita ada berada ditanggal, bulan, dan tahun berapa.
    **PERSPEKTIF YANG SANGAT BAGUS MAS/MBAK UWI LUPHY. JADI INTINYA, BERAPAPUN JUMLAH NOKTAH DADUNYA, KITA TETAP LAKUKAN YANG TERBAIK. KIRA2 BEGITU YA?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s