Pelatuk Ayam Dan Waktu Yang Berhenti


Apa lagi yang harus aku katakana sayang? Kata-kataku sudah habis terbakar bara dalam dada. Puisi pun tak mampu mewakili keindahanmu. Apa yang diberikan oleh Tuhan yang bernama akal logika berhenti saat itu juga. Bahkan waktu. Membeku saat mata kesadaran jatuh di pelupuk tubuhmu. Ah…kau! Engkau yang hanya seekor burung pelatuk!!!

What the F**** !

Yes this is very F*** mister….

Mungkin empat huruf itu sudah sangat mewakili deru jantungku saat melihat burung satu ini. Pelatuk ayam (Dryocopus javensis) yang sebenarnya nggak mirip-mirip banget dengan ayam. Apalagi bebek.

Bagaimanapun juga pertemuan yang hanya sesaat ini, yang tidak lebih dari 5 detik, bisa jadi adalah sebuah loncatan kuantum atom-atom dalam tubuhku yang saat itu juga langsung memerintahkan tanganku untuk segera mengangkat Nikon D200 di tangan dan mengarahkannya ke sasaran. Tanpa berpikir, tanpa beranalisis, apalagi pake bikin table dan grafik logical frame work. Langsung jepret…jepret…jepret… Dan waktu pun berhenti. Berhenti sampai detik ini juga.

Pertemuan 5 detik itu pun membeku dalam frame Nikon D200-ku dan akan terus abadi. Apa yang dikatakan Einstein tentang waktu yang melambat mungkin ada benarnya. Bahkan waktu yang berhenti bisa sangat mungkin terjadi.

4 thoughts on “Pelatuk Ayam Dan Waktu Yang Berhenti

  1. silahkan pak. maen saja, jangan kawatir kita siap nganter. mo lihat apa?pelatuk ayam?pelatuk sayap merah?lokasi tengger elang brontok?sarang elang laut perut putih?tapi maaf masih belum ada fotonya.
    wes pokoknya we’re very welcome.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s