Populasi Burung Murai Batu Terancam Punah


PANGKALPINANG, SELASA – Populasi burung langka seperti jenis murai batu dan elang bukit di Babel semakin mengkhawatirkan. Dalam radius 10 kilometer, populasi burung tersebut hanya satu ekor saja. Itu pun hanya di daerah-daerah tertentu. Belum lagi jenis burung-burung khas Babel lainnya seperti punai, betet, dan sebagainya yang diindikasikan populasinya semakin sedikit. Zainal Abidin, salah satu pencinta, penangkar, dan pemerhati burung langka saat ditemui Bangka Pos Group di pasar Burung Pangkalpinang, Selasa (25/3) mengaku tertekannya populasi burung-burung tersebut akibat kondisi alam dan lingkungan yang tidak representatif lagi.

Sarjana Biologi lulusan salah satu universitas negeri di Bogor ini mengatakan perambahan hutan secara massal dan besar-besaran untuk kepentingan pertambangan dan perkebunan membuat areal hidup ratusan jenis burung semakin sempit. Ditambah lagi dengan minimnya usaha reboisasi dari pelaku dan perambah alam dalam mengembalikan situasi lingkungan ke kondisi awal. “Banyak pemicu lainnya. Misalkan faktor dari jenis burung itu sendiri, baik reproduksi, sistem hidup, sebaran makanan, dan pola migrasi. Yang terburuk adalah banyak jenis burung langka yang diburu oleh pihakpihak tak bertanggung jawab,” kata lelaki paruh baya yang berdomisili di Kecamatan Merawang ini.

Lebih jauh, ia menjelaskan pola hidup burung seperti murai batu dan elang sangatlah sensitif. Reproduksi mereka tidaklah sebaik jenis burung lainnya. Telur yang dihasilkan tak lebih dari tiga buah, sementara setiap hari burung jenis ini terus diburu dan terkadang banyak yang mati di tengah alam. (Bangka Pos/Rico Ariaputra)

Diambil dari kadangkukila@yahoogroups.com dari http://www.kompas.com

4 thoughts on “Populasi Burung Murai Batu Terancam Punah

  1. Jangan menunggu burung murai sampai punah dan banyak jatuh korban mari bergerak dan buktikan bahwa kita mencintai alam ini,konservasi SDA dan tegakkan peraturan baik di tk pusat ataupun daerah..!
    **SIAP NDAN! SEMUA HARUS SALING BEKERJASAMA, MASYARAKAT, PEMERINTAH DAN PENJUAL BURUNG JUGA HARUS BERKOMITMEN UNTUK BERSAMA2 MELESTARIKAN BURUNG INI. KITA TUNGGU KOMANDO DARI INSTANSI YANG BERKOMPETEN, DALAM HAL INI BALAI KONSERVASI SUMBER DAYA HUTAN UNTUK SEGERA MELAKUKAN KOORDINASI YANG PARTISIPATIF DAN SISTEMATIS. SEMANGAT!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s